Mainan baru!

Singkat cerita, aku pesan Arduino Mega dari Tokopedia. Nama tokonya vaping import, dan lumayan lah. Toko ini juga jual vape sih, tapi ya untungnya sampai sekarang saya gak merokok.

Jadi apa aja yang aku beli?

Nama Produk Jumlah Barang Berat Harga Barang Subtotal
Samsung S4 millet HTC Android smart phone Universal USB data cable mic 3 0.054 kg Rp 5.000 Rp 15.000
Dual – axis joystick PS2 joystick sensor arduino 1 0.014 kg Rp 12.500 Rp 12.500
AVR Programmer ISP USBASP downloader 1 0.015 kg Rp 24.900 Rp 24.900
Arduino Mega 2560 R3 16u2 ORI Grade + USB cable 1 0.08 kg Rp 129.900 Rp 129.900
1602 16×2 HD44780 Character LCD with IIC/I2C 2 0.076 kg Rp 29.000 Rp 58.000
push button with cup B3F button 12 * 12 * 7.3 15 0.015 kg Rp 1.100 Rp 16.500
Double-sided PCB board quality fiberglass board 2 * 8cm thickness 1.6 2 0.008 kg Rp 2.500 Rp 5.000
Subtotal Rp 261.800
JNE – YES 0.262 kg Rp 55.000
Subtotal Rp 55.000
Total Rp 316.800

Njir langsung kere gue. Belum sih, masih ada 2 pesanan lagi dari merchant lain di tokopedia yang belum nyampe, salah satunya WeMos D1 Wifi UNO R3 ESP8266 ESP-12E – IoT Module Board yang aku beli cuma gara gara penasaran, dan ternyata dosenku juga penasaran, dan terakhirnya beli 2 :hammers

Breadboard dan kabel jumper juga belum nyampe. Terpaksa nunggu deh.

OK, pertama kita mau bahas dulu Arduino Mega nya. Dijual sebagai Arduino Mega 2560 R3 16u2 ORI Grade + USB cable.

Harga : Rp 129.900 saat penulisan. Perbandingan, Arduino Mega di arduino.cc harganya $45.95, kurang lebih Rp 600.000 an.

ORI grade artinya, barang ini dibuat dengan standar kualitas seperti aslinya, walaupun ini bukan asli. Nampak sih, warna boardnya beda. Ada petunjuk cara lihat arduino palsu di webnya arduino.

Aku sendiri sebenarnya kurang setuju pake barang counterfeit, apalagi dia bawa bawa nama Arduino. Sebenarnya, kamu bisa buat Arduino sendiri, karena rangkaian dan codenya sendiri ada di web arduino, resmi dan bebas dipakai. Satu satunya larangan, kamu gak boleh bilang itu Arduino. (Contoh : kamu gak boleh bilang itu Arduino Rinaldo), tapi kamu boleh bilang itu Arduino Compatible, atau menggunakan “-duino” atau “uno” di namanya. Jadi seandainya aku rakit sendiri, aku boleh bilang ini “Rinalduino Board MEGA, Arduino-compatible board”. Karena itu barang seperti WeMos D1 Wifi UNO R3  memang legal, karena dia memang gak jual nama Arduino. 

Teorinya gini. Kalau produsen itu gak perduli sama hak cipta, gimana dia mau perduli sama proyek akhirmu? Masalahnya adalah, aku gak ketemu board MEGA yang pake ATMEL buat USB controllernya, cuma ini. Sisanya pake CH340 (termasuk wemos tadi, yang aku beli cuma buat iseng iseng).

Lalu, PCB board nya. Aku baru nyadar 2x8cm itu kecil banget, sekarang aku bingung ini board buat apa :hammers

Lanjut, aku pesan LCD 2 buah. Agak mahal, tapi ternyata dia udah include IIC, which is awesome. Di tempat lain, kamu harus beli terpisah dan nambah paling murah 10 ribu lagi. Well, I’m broke. This is one good choice.

Lalu, aku beli push button 15 buah. Aku gak tau kenapa dia kirim 5 biru dan 10 kuning (belum hitung sih), tapi gak masalah juga. Sama sama tombol toh.

Lalu AVRISP.  Aku baru nyadar kalau di Arduino pakai 6 pin, ini 10 pin :hammers Tetap bisa dipakai sih, tapi harus nunggu breadboard. Ada tutorialnya di instructables buat modifnya, tapi ngerusak kabel. Gak tega, nungguin breadboard ajalah. Lagian aku belinya karena bandel, padahal dosenku udah bilang bisa Arduino lain gantiin tugasnya. Tapi ya gimana, aku memang bandel.

Lalu, ada kabel micro USB 3 buah. Kabel murah 5 ribu! Aku gak tau kenapa, tapi kabel KW justru lebih menggigit di port ASUS Zenfone 4 ku yang udah pernah diganti portnya. Entahlah. Tapi aku sebenarnya jauh lebih respect kalau dia gak bawa bawa nama samsung.

Lalu, ada juga Joystick. Jadi rencananya, aku mau bikin MIDI controller pakai Arduino Nano, buat gantiin pitch bend aku. Aku bisa send MIDI channel 16 ke keyboard, isinya pitch bend, cutoff, reso, volume, dan kawan kawannya (mungkin). Rencananya mau bikin tiruannya Roland D-BEAM pake sensor PING. Tapi belum tau sih, ntah jadi atau enggak.

Yaaa, sambil nunggu pengiriman mainan selanjutnya, ada LED, breadboard, kabel jumper, arduino uno compatible, arduino nano compatible, USB host untuk arduino, kabel USB A to B, sensor jarak, buzzer, PCB 4×6 … Dota dulu lah.

Mungkin lain kali aku bakal beli Raspberry Pi? Entahlah.
Dengan terpaksa barang ini masukin ke kotak dulu, ga bisa dimainin :(

Share

Tentang Rinaldo Jonathan

Admin of this site.
Tulisan ini dipublikasikan di Instagram dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan